Tahu Ikan Terkecil di Dunia ?


Beberapa waktu yang lalu Zidan pernah bertanya padaku tentang ikan terkecil di dunia. Percakapan bermula saat ikan cupang peliharaan di rumah mati saat kami pergi keluar kota beberapa hari.
Percakapan melebar mulai dari kematian ikan peliharaan kami, ikan mujair sampai ikan terkecil di dunia.

Blufi

Zidan : "Kasihan Blufi ya ma.." (* Blufi adalah nama ikan kami )
Emak : "Iya..mungkin karena kita pergi keluar kota agak lama jadi gak ada yang ngasih makan.."
Zidan : "Padahal sebelum berangkat sudah kukasih makan, ma.."
Emak : "Iya, mungkin makanannya kurang banyak sedang Blufi laper terus.."
Zidan : "Hhmm..mungkin kita pelihara ikan lain aja ma..yang kuat dan tahan lapar.."
Emak : "Emang ada ikan yang tahan lapar ?.."
Zidan : "Gak tahu..tapi kan ikan juga makan nyamuk ya ma..kok Blufi gak mau makan nyamuk.. Atau kita pelihara ikan mujair aja ma..kalo ikannya gede bisa digoreng juga.."
Emak : "Boleh..tapi kita kan gak punya kolam ikan.."
Zidan : "Bikin dong ma..di halaman rumah.. Eh mama tahu kenapa ikan mujair dikasih nama mujair ?"
Emak : "Nggak, kenapa ?"
Zidan : "Karena penemunya bernama pak Mujair..jadi dikasih nama ikan mujair.."
Emak : "Beneran ato gak nih ?.."
Zidan : "Yaahhh mama gimana sih..kan aku baca buku Go Go Indonesia yang dibeliin mama di Toga Mas minggu kemarin. Disitu ada nama penemu ikan mujair namanya mbah Mujair dari Blitar.."
Lhaaahh...emaknya yang beliin malah gak tahu hihihi..
Emak : "Oo..maaf ya mama belum baca.." *emaknye tengsin :D
Zidan : "Ikan terkecil di dunia mama tau gak ?"
Emak : "Gak tahu.."
Zidan : "Mama gak tahu mulu siihh... "
Gubraaaakkk... :D
Zidan : "Ikan terkecil di dunia ada di Indonesia,ma.. Dibuku yang Go Go Indonesia ada, aku udah baca.. Ikannya hidup di rawa-rawa Sumatera .."

Aku membelikan Zidan buku Go Go Indonesia terbitan Cerdas Interaktif yang berisi tentang kekayaan alam, flora, fauna dan anak bangsa yang membanggakan. Tapi aku belum baca tuntas isi buku itu. Tapi aku sekarang udah baca. Mau tahu juga tentang ikan terkecil di dunia yang ternyata ada di Indonesia ?

Penemu ikan imut yang berukuran 7,99 mm (saat dewasa) adalah Maurice Kotellat (Swiss), Tan Heok Hui (Singapura) dan Kai Erik-Witte (Jerman) di rawa gambut Pulau Sumatera.
Menurut peneliti ikan ini tidak bisa bertahan lama jika rawa gambutnya rusak. Ikan yang bernama Paedocypris ini memang hidup di dalam kolam air asam di rawa hutan tropis. Makanannya adalah plankton yang ada di dasar kolam air. Otak Paedocypris tidak dilindungi oleh tengkorak kepala, dan betinanya hanya mampu menghasilkan beberapa butir telur saja.
Namun begitu, ikan ini bisa bertahan dalam cuaca kekeringan yang ekstrim dengan cara berlindung di genangan dan di rawa.
Tapi sayang kehidupan Paedocypris saat ini terancam akibat dirusaknya habitat mereka oleh tindakan manusia.

Nah buat yang ingin tahu penampakan si imut Paedocypris, ini dia...






*sumber: buku Go Go Indonesia & wikipedia



42 komentar:

  1. wahh, kalo ikannya kecil begitu, kalo digoreng melar nggak ya Mbak?

    BalasHapus
  2. kecil bgt...klo buanyakkk bs dikeringin kyk ikan teri g ya...hihi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl dikeringkan kayaknya pas dijemur bakal terbang kena angin deh,,soalnya kueeciiilll bgtt :D

      Hapus
  3. Mirip ikan teri yg kecil banget tuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mirip ikan teri mb..tp lebih kecil ukrannya drpd ikan teri..

      Hapus
  4. sesuai dengan namanya, memang sangat kecil bu :D

    BalasHapus
  5. Zidan suka banget bukunya, alhamdulillah bisa hafal isinya, trims udah dibagi sebagian isinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Zidan suka bgt bukunya..
      Sama-sama mb Monda :)

      Hapus
  6. Hehe...tengsin sama zidane...bisa jd tamat juga bundanya baca.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..iya nih mas..emaknya ketinggalan info :D

      Hapus
  7. artinya, kalau belikan buku anaknya, emaknya kudu baca juga isinya. sip deh, makasih zidan buat pelajarannya :)

    BalasHapus
  8. Balasan
    1. bukan ko..ini lebih kecil ukurannya dr ikan teri..

      Hapus
  9. ini ikan kecil banget, jika satu ekor ada di air alam sepertinya tidak nyata terlihat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..kyknya bakal gk ketahuan kl didalem air ada ikannya :D

      Hapus
  10. berarti ini termasuk ikan yang langka ya Mbak, soalnya daya reproduksinya rendah ditambah lingkuingan yang kurang mendukung

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..dari yang kubaca ikan ini mulai terancam punah pak Is..

      Hapus
  11. kecil bangetttttt.....hihihihi
    wkwkwkwkwkw...ya ampun,lucu banget sih zidan^^

    BalasHapus
  12. aku waktu pelihara ikan hias permintaan Pascal juga mati mbak waktu ditinggal pergi tapi kalau ikan cupang malah awet

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb..biasanya ikan cupang lebih awet dibanding ikan lainnya..

      Hapus
  13. Lah, kecil bgt! Gak bikin kenyang, dong? Tapi Maha Besar Allah yg udah bikin ikan sekecil itu! :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gak bakal kenyang mas...cm nyelip di gigi doang :D

      Hapus
  14. saya tidak terlalu tau persis jenis2 ikan untuk di koleksi sebagai hiasan,paling taunya untuk di masak,.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mb...kayaknya khas ibu2 bgt kalo soal ikan yg dimasak.. *pegangan sehari2 :D

      Hapus
  15. pintarnya zidan :) turut berduka untuk kematian ikannya. aku dulu punya cupang, namanya chelsea, kalau pergi meski ke luar kota selalu dibawa2. sampai akhirnya mati karena tua. sedih deh :')
    ikan paling kecil sedunia itu unik banget ya, semoga gak punah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. turut berduka untuk chelsea ya..
      semoga dapet gantinya chelsea lagi ya..

      Hapus
  16. Kecil banget ya Kak..., hihi, jadi mirip anak ikan tapi lebih kecil lagi. Lucu!! Oh ya, thanks yah, udah komen, skrg udah balik komen nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haii Danish..trimakasih kunjungannya :))

      Hapus
  17. kecil bgt ikannya, ya.

    sayang lg2 ulah manusia yg merusaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb..kurangnya kesadaran manusia utk lebih menjaga lingkungan..

      Hapus
  18. hehehe, zidan pinter ya. dibeliin buku ama emaknya langsung dibaca :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. @mb Ila : Aamminn... Zidan memang suka baca buku mb :)
      @mas Budi : kl emaknya telat baca mas :D

      Hapus
  19. iiih..kecil banget ya. Saking kecilnya kita malah ngga tahu itu hidup di negara kita. Malah orang lain yang menemukannya (malunya).

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb..orang luar yang menemukan..mgkn kl kita gak ngeh ya kl ada ikan kecil :))

      Hapus
  20. wahhh...kecil sekali ya mba...kayaknya perlu beli juga nih bukunya biar pintar kayak Zidan :)

    TFS ya mba...

    BalasHapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)