Save Si Jambul Kuning




Awal bulan Mei lalu kita dikejutkan dengan berita penyelundupan 24 ekor kakatua jambul kuning di Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur yang digagalkan pihak kepolisian setempat. Satwa langka yang akan dijual dengan kisaran harga lebih dari Rp 13 juta per ekor itu dibungkus di dalam botol plastik air mineral.
Puluhan burung kakatua jambul kuning itu dijejalkan dalam botol agar tak bersuara supaya dapat disembunyikan dalam tas, tanpa diketahui petugas. Dalam kasus ini sedikitnya 7 ekor kakatua jambul kuning mati saat kapal diperiksa petugas :((

Kondisi ini sangat memprihatinkan, terlebih lagi populasi kakaktua jambul kuning yang tersisa di alam kini tak lebih dari 7.000 ekor. Saking langkanya, sejak tahun 2007 kakatua berjambul kuning juga sudah ditetapkan sebagai hewan terancam punah.
Dan ternyata penyelundupan INI BUKANLAH YANG PERTAMA!!
Kasus penyeludupan dengan modus botol mineral sering kali  terjadi. Sebelumnya polisi sudah mengungkap modus penyembunyian burung bahkan dengan cara yang lebih kejam, mereka dimasukkan dalam pipa, bahkan ada yang disembunyikan di kaos kaki dan celana dalam ! 
Astagfirullah aladzim..Tega banget orang-orang ini :((
Lebih dari 10.000 burung beo, termasuk lories dan kakatua, yang ditangkap dari alam di Halmahera Utara, Indonesia, setiap tahun untuk dipasok dalam negeri dan perdagangan satwa liar internasional
Sekitar 40 persen dari burung mati selama proses penyelundupan ilegal !


Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya meminta warga yang memelihara Kakatua Jambul Kuning (Cacatua sulphurea) untuk menyerahkan kembali ke negara. Di Jakarta, warga dapat menyerahkannya di posko Save Kakatua Jocobs Jambul Kuning di lobi Blok I Gedung Manggala Wanabakti, Kementerian LHK, pukul 09.00 WIB ingga 17.00 WIB.
Posko ini, dibuka di seluruh Indonesia dan lokasi penerima di Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) di masing-masing provinsi. 
Buat teman-teman yang ingin menyerahkan kakatua dan satwa langka lainya juga dapat menghubungi nomor posko Kakatua Jambul kuning di layanan pengaduan LHK 021-5733941.

Posko akan dibuka selama satu bulan untuk memberi kesempatan kepada warga negara yang mempunyai satwa liar yang dilindungi termasuk Kakatua Jambul Kuning untuk dikembalikan kepada negara. Sampai dengan dua hari yang lalu jumlah kakatua yang diserahkan warga ada 40 ekor.
Wah ternyata masih banyak yang peduli dengan kelestarian satwa liar, salut :)
Jadi buat teman-teman yang masih memelihara kakatua jambul kuning atau satwa langka lainnya bisa hubungi badan konservasi daya alam setempat untuk ikut serta melestarikan satwa langka Indonesia.
Oya kalau ingin tahu tentang si jambul kuning bisa klik di blogku yang ini.
#SaveKakatuaJambulKuning

(sumber: newsdetik.com, republika, CNN)

16 komentar:

  1. Ngeri ya Mak liat burung sebagus itu dimasukin botol secara paksa gitu. Semoga ini menyadarkan kita agar lbh aware sama kekayaan alam kita.

    BalasHapus
  2. ya ampuuun, ga kebayang cara mereka maksa masukin burung2 ini ke dalam botol :( Tega bgttt... sebenrnya niat ni org2 mw ngejual burungnya dlm keadaan hidup ato mati sih?? Ga abis pikir ya mba, ada org yg ga punya perasaan bgt ama binatang :(

    BalasHapus
  3. Kejem bgd emang mak..nggak punya hati...mgkin hati mereka dipenuhi dg duit duit dan duit..
    Smoga kejadian ini tdk terulang lg

    BalasHapus
  4. sempat baca judul berita penyeludupan ini, kalau gak salah ada petugas pemerintah yang terlibat dalam penyeludupan ini ya...greget sam orang2 korup

    BalasHapus
  5. Indonesia kaya akan satwa yg menarik, tapi sayang sering di jualbelikan dan diselundupkan, sy turut prihatin nih!

    BalasHapus
  6. Waktu liat beritanya aku sampai nangis. Gak nyangka aja ada yang masukan nyawa ke dalam botol. Mereka pikir itu jin apa... :(

    BalasHapus
  7. Iya waktu itu pas baca berita nya sampe kaget. Gile ya org org pada sadis. Kok bisa sih sampe segitunya... Kasian kakatua nya...

    BalasHapus
  8. Iya waktu itu pas baca berita nya sampe kaget. Gile ya org org pada sadis. Kok bisa sih sampe segitunya... Kasian kakatua nya...

    BalasHapus
  9. emang menjadi ironi kalau ngeliat kakaktua di masukin dalam botol gitu.
    gue juga sempet nonton beritanya di tv, kacau abis.
    dimasukin ke dalam botol terus diselundupin. untungnya ketahuan...

    BalasHapus
  10. pas saya liat berita ini di tipi langsung mikir harusnya yg dihukum bukan yg jual dan penyalur aja, tapi yang beli juga harus dihukum krn hewan dilindungi kan gak boleh dipelihara. :(

    BalasHapus
  11. ya ampun,tega bangetttt :(

    BalasHapus
  12. sedih baca berita yang kayak gini, tega banget ya manusia kehilangan kemanusiaannya karena serakah dan nafsu

    BalasHapus
  13. duh ga tega liat burung kakatua masuk ke botol plastik gitu

    BalasHapus
  14. Ganteng2 kok, ya. Semoga makin banyak yg peduli ya, Mbak. Melasi nek ngono e. . .

    BalasHapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)