Masa Kecilku


Beberapa hari pengen bikin postingan baru tapi lagi gak ada ide. Plus sakit punggung sampe beberapa hari sakit banget buat duduk & aktivitas lain susah.
Alhamdulillah papito termasuk suami siaga tiap pulang kerja masih menyempatkan mijitin punggung istrinya yang cantik ini.. #gubraakkk.. :D
Alhasil beberapa hari ini cuma repost aja dari blog lama.

Nah sekarang aku pengen cerita masa kecilku aja yaa..
Aku lahir dan menghabiskan masa kecilku di kota Kediri, Jawa Timur. Aku anak bungsu dari empat bersaudara, punya 2 kakak cowok & 1 kakak cewek
Terus terang aja deh waktu kecil aku termasuk bandel. Biasa deh anak bontot pengennya dimanja & diperhatiin terus.

Bapak & ibuku bekerja, kakak-kakakku sekolah, aku di rumah dengan nenekku (sekarang sudah almarhum). Karena mungkin sudah biasa dengan nenek atau biasa aku memanggilnya mbah, jadi apa-apa pengennya sama mbah terus. Ya tidur, mandi, sekolah semua sama mbah.
Bahkan aku punya kebiasaan kalo tidur aku selalu menggigit centing mbah supaya mbah gak ninggalin aku saat tidur..hehehe..

Eh tau centing kan..itu kain panjang yang dipakai di perut sesudah pakai jarik. Stagen ya istilah lainnya.. Mbahku biasa pakai kain & kebaya. Jadi selalu pakai centing diperutnya. Aku masih inget centing yang biasa dipake mbah warna ijo tua & rasanya sampe asin karena sering aku gigit..hihii.. Aku selalu nangis kalo mbah ganti centing yang lain. Pokok kalo mau tidur centingnya harus itu..hehehe..
Aku bobok sama mbah sampe aku SMA lho...Manja banget sama mbah :D
Sampe sebelum mbah meninggal aku masih suka peluk2 & cium mbah.. duh jadi kangen mbah..kangen banget sama senyumnya..senyum yang tulus..  love so much, mbah..

Oya sejak kecil aku rajin menabung. Ibu & bapakku mengajarkan menabung di celengan padaku & kakak2ku. Kami sering dibelikan celengan tanah liat yang bentuknya macem2. Biasanya bentuk hewan ada ayam, macan, kucing atau kura-kura. Ntar kalo celengan sudah penuh boleh beli mainan atau buku yang kita pengen.

Oya ada pengalaman lucu nih..saat aku berumur sekitar 5 tahun aku pernah nonton sirkus di tv. Jadi pesulap pura-pura masukkan bola kecil ke telinga kanan bisa keluar ke telinga kiri. Aku bener2 terpesona. Habis nonton sulap aku masih terbayang2 aksi pesulap tadi.

Waktu itu aku lagi makan kacang goreng. Ah aku pasti bisa kayak pesulap tadi, pikirku. Lalu aku masukkan kacang ke lubang hidung, pasti nanti bisa keluar dari lubang hidung satunya.. Tapi aku curek2 malah semakin dalam..Kakakku berteriak memanggil ibu "buuu..kacange dilebokne irung karo enii.."
Ibuku tergopoh2 menghampiri kami. Tapi waktu itu aku masih optimis bakal bisa ngeluarin biji kacang itu dari hidungku. Ibuku panik & membawaku ke rumah sakit. Aku masih inget alat untuk ngeluarin kacang itu seperti capitan panjang..hehhehe..
Jangan ditiru ya..adegan berbahaya :D


60 komentar:

  1. hehehe. ternyata masa kecil mba seperti ini yah..
    lucu sekali masa kecil mba. apalagi dengan kacangnya yang dimsukkan ke lubang hidungnya.. hehehe. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksud hati pengen atraksi tp ternyata malah dibawa ke rumah sakit mas hehehe..

      Hapus
    2. hehehe, aduh kaciang yah mpe kerumah sakit gara2 atraksinya gagal.. ^_^
      maaf bercanda mba.. hehehehe

      Hapus
    3. haha..iya mas..blm sempet gladi bersih soanya makanya gagal :D

      Hapus
  2. hahaha itulah makanya anak kalo nonton tv emang harus didampingi ya... takutnya ya gitu, karena anak suka niru2... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..iya scr anak kecil suka meniru apa yang dia suka :D

      Hapus
  3. wah, ini pelajaran buat yg punya anak kecil. anak kecil lebih suka meniru tingkah laku, drpd kata2. :D

    sakit punggungnya semoga lekas sembuh, mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb anak kecil suka niru2 mgkn karena rasa ingin tahunya besar..

      trimakasih mb..alhamdulillah sdh sembuh skrg :)

      Hapus
  4. "kacange dilebokne irung"... Woowww, aksi yang sangat menakjubkan. Limbad saja kalah tuh. hehe... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha limbad dl bergurunya kan sama daku..haha :D

      Hapus
  5. Itu ngemut centing sampai umur brp mbak Enni? Asin...? Qiqiqi...
    Sy juga pernah masukkan sesuatu ke hidung. Bukan kacang. Tapi butiran kalung manik2. Sama tuh mbak... Ibu smp heboh dan bawa ke RS. Diambil pakai capitan panjang...
    Hahaha.... Tooss dulu sama pengalaman dicapit panjang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..ternyata mb niken jg prnh merasakan capitan panjang *toss jg :D

      Hapus
  6. wah samaan kayak adikku mba, dulu dia masukiin batu ke lubang hidungnya...namanya juga anak2 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..iya mb lid..anak2 selalu ingin tahu & mencoba hal baru :D

      Hapus
  7. Untung kakaknya tahu mbak, kalo enggak bisa tumbuh itu kacangnya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb kl gk ketahuan kakakku mgkn aku skrg sdh panen kacang haha :D

      Hapus
  8. sekarang masih suka jadi pesulap nggak mbak .. :D

    BalasHapus
  9. hhhh merasa penasaran atas aksi sulap, ujung-ujungnya masuk RS. Mungkin waktu itu di TV nggak tertulis, "adegan hanya bisa dilakukan oleh yang sudah terlatih"
    Generasi sekarang sudah banyak yang meninggalkan centhing binti jarik. Sangaat jarang para pinisepuh yang menggunakannya, mereka lebih suka pake baju long dress

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kyk jaman dulu gak ada peringatan sprt itu ya mas, kan dulu channel tv cuma 1 ya.. kl skrg di tv2 swasta pst ada peringatan khusus bila dianggap adegan berbahaya ya ^_^

      Hapus
  10. Aku malah gak ada foto2 masa keci... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl dulu bapakku yg paling rajin motret anak2nya..jadi foto masa kecil lmyn banyak..sekarang msh ada sktr 5 album foto besar..

      Hapus
  11. kenapa kacangnya g dimasukin ke telinga ya? he he

    BalasHapus
  12. Dah lama gak lihat Ibu saya pakai centhing...karena skrg jd lbh sering pake daster utk memudahkan mobilitasnya karena*kondisi fisiknya yg kian sepuh.

    EEh, tapi ndablegnya gak sampai ngejar2 layangan ke desa sebelah kan Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha itu dia mb rie..aku jg srg ngejar layangan sm kakakku yg cowok sm cari capung disawah :D

      Hapus
  13. kota Kediri, Jawa Timur ta mbak Yu?. Saya ada teman juga di sana, Namanya Ririn Pudya. Komunitas Kang Guru Indonesia juga. Dulu katanya dia pernah siaran atau menjadi penyiar radio Bonanza FM Kediri. Ada ya radio Bonanza FM Kediri?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya mas..ada radio Bonanza di kediri..Ririn penyiar ya ?.kyknya prnhh denger :)

      Hapus
  14. salam kenal...

    ditunggu kunjungannya gan untuk nambah temen n jangan lupa follownya

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal jg..
      sdh kufollow & trimakasih kunjungannya :)

      Hapus
  15. Wah menarik kisah masa kecilnya ya.. Terus Kalau adegan sulapnya seperti itu saya juga gak berani coba-coba

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn dicoba ya adegan berbahaya.. hehehe :D

      Hapus
  16. menarik sekali cerita masa kecilnya mba...

    lebih berani dari pada mbah sulapnya..
    oya.. kunjungan perdana..
    salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih kunjungannya..salam kenal juga :)

      Hapus
  17. jd inget almarhumah 2 nenek sy mbak.. nenek2 jaman dulu pakaian sehari2nya kayaknya ya pake centing, kain & kebaya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb nenekku dl sehari2 jg berkebaya & kain.. kl skrg kyknya jarang bgt ya mb lihat yg pake kebaya & kain ^_^

      Hapus
  18. Eh, ternyata bahasa kita sama ya, Mam.
    Celengan. hihihihi

    Sampai sekarang idah uga masih "nyelengi", mam. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..iya sama ya mb idah..skrg kebiasaan nabung di celengan jg 'kuwariskan' pd Zidan ^_^

      Hapus
  19. bahaha, untung gak tumbuh tuh biji!!! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl tumbuh biji aku pst udh panen kacang skrg mas.. *haiiyyaahh... haha :D

      Hapus
  20. hahaha, zaman dulu belum ada tulisan peringatan "jangan tiru adegan ini"
    Untung kacang ya, gimana kalau bola basket tuh yg dimasukkin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. weleehhhh...idungku bs mekar dong mas kl bola basket..wkwkwk :D

      Hapus
  21. Masa kecil yang udah lama masih bisa diingat... memorinya bagus banget, kalo aku dah banyak yang lupa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cm sebagian aja yg inget..gk semua kok ^_^

      Hapus
  22. insiden kacang masuk idung juga pernah dialami salah 1 pamanku. anak2 emang suka penasaran ya, hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..iya anak kecil memang rasa ingin tahunya besar..trimakasih kunjungannya :)

      Hapus
  23. acara sirkus di TVRI yang jam 16.30 itu to Mbak?

    hehe.. mengingat masa kecil membuat makin termotivasi ya Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kl jamnya aku malah sdh lupa heheeh.. iya yg di tvri :D

      Hapus
  24. nggak mau niru ah ,berbahaya sih hehehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..iya adegan berbahaya nihh :D

      Hapus
  25. mainan memasukkan kacang ke dalam hidung itu paling sering saya lakukan bersama teman2, lha wong gak tahu bahayanya ya jeng he he he

    Selamat pagi sahabat.
    Terima kasih atas artikelnya yang menarik dan inspiratif

    Jangan lupa mengikuti kontes Unggulan Indonesia Bersatu lho ya. Klik saja : http://tamanblogger.com/blogging/konteskuis/kontes-unggulan-indonesia-bersatu-cara-mencegah-dan-menanggulangi-tawuran

    Terima kasih.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wiihh pakdhe lbh berpengalaman atraksi kacangnya hehe..

      siaapp pakdhe msh prepare ini
      ^_^

      salam hangat jg dhe :)

      Hapus
  26. aku juga sejak kecil suka dimanja, bahkan sampe skrg.. tapi manjanya berbeda dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal mamjanya bukan MANdi JArang..hehehe :D

      Hapus
  27. nah loh, ketemu orang kediri...salam kenal yesss

    BalasHapus
  28. Sangat mengesankan ceritanya.cukup menghibur..trims.

    BalasHapus
  29. wah begitu ya gan ceritanya jadi terharu dan terkesan saya

    BalasHapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)