Ibu-ibu Masih Bisa Kumpul Bareng Teman-teman Yay or Nay?



Sebagai Ibu Rumah Tangga ada banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. Gak cuma beberes rumah dan masak. Tapi juga antar jemput anak sekolah atau les. Dan bagi ibu yang kerja kantoran kadang harus bawa kerjaan kantor ke rumah.
Kalau aku karena kerjanya di rumah jadi kadang masih bisa diatur waktunya. Tapi kalau lagi full DL agak kelabakan juga, sih rasanya jadwal padat banget hehehe...

Jadi boleh dong sekali-kali me time mengerjakan sesuatu yang kita sukai. Aku suka banget membaca buku. Jadi saat senggang, aku santai baca buku sambil selonjoroan. Itu udah nikmat banget.

Tapi ada saatnya pengen juga kumpul sama teman-teman. Kangen-kangenan sama teman sekolah dulu. Sekedar ketemuan sambil makan siang, ngobrolin banyak hal dan haha hihi becanda heboh. Atau piknik bareng sama teman-teman itu juga seru. Karena ternyata piknik bareng teman-teman banyak manfaatnya, lho.

Btw memang masih bisa ibu-ibu kumpul sama teman-temannya?
Kalau aku sih iyes sesekali masih bisa meluangkan waktu kumpul bareng teman-teman. Teman SMP atau SMA yang masih bisa ketemu.
Tapi pekerjaan rumah sudah beres juga harus ijin suami dan anak. Kalau aku begitu.
Aku beruntung banget suami dan anakku gak bawel suka ngelarang ini itu. Karena aku juga sangat terbuka sama mereka tentang kegiatan serta siapa aja teman-temanku.

Jadi gimana dong supaya bisa keluar sama teman-teman tapi urusan rumah gak keteter?
Ini yang biasa aku lakukan sebelum jalan sama teman-teman.;

- Meminta ijin pada suami dan anak
Setiap mau keluar sama teman-teman aku selalu bilang dulu sama suami dan anak mau kemana, acara apa dan sama siapa aja. Itu selalu aku lakukan beberapa hari sebelumnya atau kalau dadakan aku bilang via telepon/WA. Kalau suami keberatan aku gak bakal pergi. Tapi selama ini gak pernah ngelarang,sih. Karena aku keluar paling makan bareng sama teman-teman.
Eh emang harus gitu? Kalau aku iya. Karena menurutku itu kewajibanku, suami dan anak berhak tahu aku lagi dimana & ngapain aja. Itu juga salah satu bentuk kalau aku menghargai mereka.

- Pastikan pekerjaan rumah sudah beres
Nah, sebelum berangkat jalan sama teman-teman pastikan dulu pekerjaan rumah sudah beres. Kalau kita keluar makan siang sama teman, ya siapkan dulu makan siang dirumah untuk anak dan suami. Keperluan mereka sudah ready baru deh berangkat. Jangan ibunya kenyang tapi suami dan anak masih laper, jangan dong..

- Bercerita tentang teman-teman
Ini yang biasa aku dan keluargaku lakukan. Kami biasa terbuka tentang apa saja. Biasanya saat makan malam kami ngobrol banyak hal.
Termasuk soal teman-teman kami juga cerita. Jadi tahu teman-temannya siapa dan kegiatannya ngapain aja.
Kalau aku bilang keluar sama A, B, C, D suami juga tahu. Ooo si itu.. Oo lagi disitu.

- Mengerti batasan-batasan
Maksudnya gimana? Ya aku harus "tahu diri" kalau keluar sama teman-teman ada batasannya. Walau Pak Suami gak pernah secara gamblang gak boleh begini, gak boleh begitu.  Aku harus ngerti sendiri misalkan gak keluar sampai larut malam. Tapi memang sejak dulu sih aku gak biasa keluar malam. Kalau ada acara yang mengharuskan pulang agak malam aku tetap komunikasi sama Pak Suami dulu.

- Gak Boleh Egois
Karena suami dan anak udah ngasih waktu emaknya buat jalan sama teman-temannya, emak gak boleh egois dong melarang mereka sama temannya juga.
Tapi suamiku ini type orang rumahan banget. Gak pernah nongkrong diluar, pulang kerja ya di rumah, libur ya di rumah juga. Kalau libur panjang baru kita liburan keluar kota bareng sekeluarga, Anakku juga gitu. Paling keluar sama teman-temannya kerja kelompok tugas sekolah, main futsal, basket, atau kegiatan ekskul.
Emaknya doang ini yang kadang jalan keluar ya hehehe..
Aku happy dan bersyukur banget lah pokoknya, mereka baiikk bangett :)

- Keluarga Tetap Nomor Satu
Kalau aku point ini mutlak. Sesibuk apa diluar, se-happy apa jalan sama teman tetap inget keluarga. Kepentingan keluarga tetap harus didahulukan. Contoh simpel nih, pas acara sama teman-teman tapi waktunya jemput anak sekolah, ya aku pamit jemput anak sekolah dulu. Apalagi kalau misalkan keluarga ada yang sakit, ya jangan dipaksakan jalan sama teman tapi ngurusin yang sakit dulu.

Nah, jadi ibu-ibu masih bisa bersosialisasi sama teman-temannya tapi sikon rumah tetap aman. Semoga bermanfaat ya :)



4 komentar:

  1. adek adek boleh ikutan dong...salut ngumpul tetap menomor satukan keluarga. Komitmen itu priceless, tidak dapat dinilai sama uang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaak.. Keluarga tetap harus nomor 1 dong :)

      Hapus
  2. Saya sedih baca ini, saya soalnya udah jaraaaangggg banget bisa ketemuan temen-temen.
    Maklum saya introvert, teman wanita sejak SD sampai kuliah dan kerja terbilang sedikit banget.

    Untungnya sekarang sering ikut event blogger, meski nggak tiap minggu, minimal dalam sebulan bisa ketemu temen2 blogger.

    kalau suami saya mendukung banget, sebenarnya bahkan saya keluar ama temen2 cowok juga gapapa, cuman saya nggak mau.
    Karena saya juga nggak suka blio keluar sama temen2 cewek semua hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii iyaa.. Aku juga gitu.. Kalau wong jowo ngomonge "nepakne awake dewe" yaa :))

      Hapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)