Tertawakan Diri Sendiri


Sekarang di televisi banyak acara yang ngerjain orang. Suka nonton itu ?.. kalo aku gak. Apalagi kadang kalo ngerjain keterlaluan.
Seperti acara Su*er Tr*p sama sekali aku gak suka. Jadi mulai rencana, peralatan, lokasi semua direncanakan untuk ngerjain orang. Bener2 niat banget kalo ngerjain orang.
Kadang aku gak tega liatnya, jadi setiap acara itu mulai aku langsung pindah channel hehe..
Pernah nonton waktu itu tim S*per Tr*p ngerjain orang di taman. Jadi orang bersepeda, lari2, ato jalan2 sore kalo lewat jalan itu langsung kejebur di kubangan air yang sengaja ditutupin daun2 kering. Ya udah pada basah & kotor orang2 yang kecebur tadi.

Ato di acara M*kin J*il orang mukanya ketimpuk kue tart.
Pernah juga ngerjain orang ditakuin hantu2 hingga orangnya hampir pingsan. Kalo udah gitu menurutku udah gak lucu deh.. hhmm ato akunya yang sensi ya hehe..
Menurutku acara seperti itu kayak memaksa orang untuk belajar mentertawakan kemalangan orang lain.

Aku punya seorang tetangga (gak usah disebut namanya, gak enak hehehe..) dia bisa tertawa terpingkal2 melihat tetangga yang lain mobilnya sedang mogok hingga istrinya terpaksa ikut mendorong mobil. Hhhmm lucunya dimana coba... udah tau tetangganya mendorong mobil yang mogok dia malah ketawa2. Kalo gak mau bantu gak pa2 tapi gak usah ngetawain gitu.. eh kok aku yang jadi kesel hehe..

Atau pernah pas aku jemput Zidan sekolah seorang ibu memperlihatkan foto di hpnya pada teman2nya. Lalu mereka tertawa terbahak2. Ibu tadi memperlihatkan foto pengantin yang mempelai perempuannya badannya sangat gendut.
"Wong manten kok awake sak becak..biyuuuhh..." lalu tawa mereka pecah lagi.
 Atau suatu hari saat aku sedang membantu kegiatan di perumahan seorang ibu berkata padaku dan beberapa ibu yang ada didekatku.
"Si A anaknya nakal banget..kalo aku gak mau punya anak kayak gitu..eh tahu gak Pak B gajinya berapa coba..cuma *** makanya istrinya kerja. Kalo gk kerja mana cukup buat byr listrik dll.."
Lalu yang lainnya menimpali lalu mereka cekikikan.
Astagfirullah..mudah sekali ya mentertawakan kemalangan ataupun kekurangan orang lain..
Cobalah teliti diri kita sendiri..sudah lebih baikkah diri kita.. Orang yang kita tertawakan malah bisa jadi mempunyai banyak kelebihan daripada kita..
Dan coba pikir bagaimana perasaan mereka saat tahu kita mentertawakannya..?. Bagaimana pula saat kita ada di posisi mereka..?..Lalu pernahkah kita mencoba menertawakan kekurangan diri kita sendiri ?.. Tertawakan bagaimana gembrotnya badan kita padahal sdh mati2an diet..ato tertawakan diri kita saat jatuh terpeleset..

Di saat2 menghadapi situasi seperti itu menurutku bener2 diam itu emas. Dan biasanya aku mencari alasan untuk meninggalkan "forum" seperti itu. Aku gak mau ikut arus. Takut nambah dosa.
Setiap orang memang menpunyai berbagai macam karakter yang berbeda. Kekurangan dan kelebihan pasti semua orang punya. Jadi coba deh saling menghargai satu sama lain. Semua manusia  gak ada yang sempurna. Sempurna hanya milik Allah semata.

# Hanya sebuah renungan di siang hari, semoga ada manfaat yang bisa dipetik dari postingan ini :)



28 komentar:

  1. mbak entah kenapa setiap aku buka blognya mbak Enny.. lappiku teriak-teriak.. #eh.. maksudnya antivirusku berdenyit.. mungkin ada virus atau apanya dari beberapa fitur atau widget yang dipakai :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya ta mb nunu..aku jg kena virus ini..virus flu tpnya..hehe..trimakasih sdh berkunjung mb :)

      Hapus
  2. emang begitu kebanyakan, makanya kita pun harus hati2 agar tidak terbawa arus :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb niq hrs berhati2 dlm bergaul..

      Hapus
  3. Astagfirullah ya Mbak, dalam bergaul kita juga kudu banyak istigfar ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb yunda..saat menghadapi sikon sprt itu istigfar obat yg terbaik ^_^

      Hapus
  4. Iya Mba Enny. Yang ketawa-ketawa gitu kesannya gak sensitif ya orangnya. Kurang berempati.

    Makasih pengingatnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 ms dani..seneng bila bermanfaat :)

      Hapus
  5. Iyaa juga yaa bu, tapi kalau sper trap tuh kreatif cuma kadang caranya yang gag bener, kasian malahan ngeliatnya apah lagi udah masuk kayak kolam gitu, basah gag tau rasanya malu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb niar..kdg malah aku yg gk tega sendiri akhirnya aku pindah channel & gk nonton acr itu lg hehe..

      Hapus
  6. hehe aku sebenernya suka yang jail2, jadi kesindir nih.alhamdulillah setelah menikah jadi jarang bahkan bisa tidak pernah nonton tv. jadi udah pudar lihat acara jail2an. klo menertawakan orang yang menderita di depan kita ya ndak mungkin ngetawain hehe

    betul, buat renungan nih mb.makasih ya artikelnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh bukan maksd daku menyinir mb lita lho..hehe..
      trimakasih jg sdh mampir disini ya mb :)

      Hapus
  7. semoga kita gak termasuk yg seperti itu ya mba..
    aku juga gak begitu suka sama "forum" yg kerjaannya cuma ngomongin dan ngetawain org lain..
    lbh suka di rmh aja smbl ngurusin bisnis dan online.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setujuu sm mb tita..aku jg lbh suka betah berlama2 di dpn lepi ngeblog ato ngurusin jualan online ketimbang hadir di "forum' itu hehe..

      Hapus
  8. biasanya orang yg sering ngerjain orang lain, bakal "dikerjain juga" nah lho???

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa begitu juga 'kali ya..makanya gk boleh ngerjain org spy gk dikerjain..hhmm gitu yaa.. ^_^

      Hapus
  9. sepertinya untuk menertawakan diri sendiri itu susah mbak enny, yang jelas malu dulu baru tertawa, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya susah ya mas..aku br bs menertawakan diriku sendiriku kl lg lupa naruh barang trs nyariin gk ketemu2 eh taunya ketemunya ditmpt yg udh aku lewati berkali2..menyadari kepikunan sendiri..hihihi

      Hapus
  10. well, mungkin kalo sesama ibu2 sih agak sungkan ya.. lebih baik diem saja, tapi kalo di depan hidung saya sebagai lelaki, maka saya akan bertanya : emang kenapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas..kl sesama ibu2 kdg sungkan mau negur..aplg kl menghadapi ibu2 yg gk bisa nerima kritikan wah bisa adu mulut adu jambak #korban sinetron jd nglantur..wkwkwk

      Hapus
  11. duh postingannya nyindir saya. kebetulan saya suka ngetawain temen kalo lagi susah. harusnya nolongin malah ngetawain. makasih mbak postingannya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. pdhl daku tdk menyidir dirimu lho ms irfan.. ^_^

      trimakasih jg sdh mampir disini :)

      Hapus
  12. tertawa diatas penderitaanorang lain ya jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tertawa diats penderitaan org lain sungguh teganya..teganya..teganyaaa.. #dangdut mode on :D

      Hapus
  13. gak semua hal bs di jadikan bahan tertawaan ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb..kdg org sdh jatuh tertimpa tangga jg msh ditertawakan.. gak berperi kemanusiaan & peri keadilan.. #kumat lebay :D

      Hapus
  14. sama nih mbak
    aq paling g suka sama acara ngerjain2 gitu
    iya kalau orangnya iklas diperlakuin kayak gitu, kalau terpaksa krn udah terlanjur kesuting trus kudu ja'im... who knows???

    and
    actually imo, yang sebenernya ridicuolus itu yang bisa menertawakan dan terhibur dengan kemalangan orang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb..bs jd krn terpaksa krn udh terlanjur kesyuting msk tv..mau marah gmn doong.. hehe

      Hapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)