Tahu Takwa Kediri


Kalau berkunjung ke kota Kediri, Jawa Timur jangan lupa beli oleh-oleh tahu takwa yaa..
Tahu takwa adalah sebutan tahu kuning yang jadi salah satu makanan khas kota Kediri, Jawa Timur.
Pasti pada pengen tau kan kenapa tahu kuning ini disebut tahu takwa ?..
Ternyata takwa itu diambil dari bahasa Cina, artinya aroma. Sejak dulu sampai sekarang tetap digunakan,  karena itu yang membedakan tahu produksi Kediri dengan yang lain.
Dari kata takwa yang berati aroma, konsumen akan diarahkan menggunakan indera penciumannya dalam melihat kualitas tahu khas Kota Kediri. Aromanya bisa dicium dan itu khas sekali. Gurih sebelum dirasakan di lidah.
Tahu Takwa dijadikan salah satu oleh-oleh khas dari Kediri. Tahu ini memiliki tekstur yang kenyal dan lembut kalau di makan. Bentuknya kotak segi empat. Rasanya gurih dan tidak ada rasa asam sama sekali. Kalau di goreng, bagian luar kering renyah namun tetap lembut di bagian dalamnya.


Warna kuning pada tahu menggunakan pewarna alami yang berasal dari kunyit, lho. Jadi aman dikonsumsi.. Pada saat tahu putih sudah di bentuk barulah direbus dalam larutan kunyit dan garam. Sehingga tanpa di goreng pun tahu takwa sudah bisa dimakan, karena proses perebusannya membuat tahu ini matang. Jadi langsung dimakan tanpa digorengpun tetap maknyuuusss.... :D

Oya bila ingin beli tahu kuning ini silakan datang di sentra pusat oleh-oleh di Jl.Yos Sudarso & Jl.Pattimura Kediri.
Harganya juga tak mahal kok, hanya berkisar antara Rp 2.000 tiap bijinya. Biasanya makanan yang terbuat dari kedelai itu dikemas dengan wadah yang terbuat dari anyaman bambu, atau disebut besek oleh warga Kediri.

Yuukk maree..berkunjung ke Kediri :)



26 komentar:

  1. Saya pernah dapat oleh2 tahu ini dari murid saya...
    Tahu Kediri memang beda dengan tahu kota lain. Lebih padat dan lebih kenyal.
    Cepet bikin kenyang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak mars..kenyal 7 bikin kenyang..bisa dimaem langsung tanpa dimasak ^_^

      Hapus
  2. gede2 ya mi tahunya...dulu jaman kecil sering beli tahu ini, skrg mah jarang2 yg jual

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mi kotak2 gede..nyam nyam pokoknya mi.. :D

      Hapus
  3. kapan2 mampir ke Ciamis :D

    daerah saya adalah daerah yang bisa dibilang daerah banyak home industry ^^ | apalagi tahu wkwkwk

    Yuk coba tandingin sama tahu di daerah saya heu

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh br tau lho ciamis tahunya jg terkenal..kapan2 deh daku kesitu yaa kaze :D

      Hapus
  4. seru ngikutin bang kaze dan bang mux blogwalking... ternyata banyak tulisan seru-seru ya :)

    sekalian silaturahim pula sesama bloggernya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai..trimakasih kunjungannya..
      salam :)

      Hapus
  5. baru tau mam ada tahu takwa
    selama ini yg beredar di tempatku ya tahu Sumedang dan tahu Bandung
    Ada nggak ya yang bakal ngoleh2i tahu tak wa he...he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe..kl kopdar aku bawain oleh2 tahu takwa ya mb monda ^_^

      Hapus
  6. Saya salah satu penggemar tahu takwa loh Mbak Enny, bahkan tahu ini seringkali cuman saya hangatkan sedikit trus dimakan make cocolan kecap plus cabe. Sayange yang keliling ke Srengat sudah nggak ada lagi. Jadi kalo pingin ya ke Kediri.
    Dan saya justru baru ngerti ternyata takwa itu artinya aroma, hadeuuh.
    Salam silaturahim dari Srengat dengan blog satunya

    BalasHapus
  7. Saya Blitar tapi belum pernah beli tahu takwa Kediri, hehee piss ...

    BalasHapus
  8. beuhhh kapan kapan harus mampir nii ke ciamis :) seru juga nama tahu nya :)

    BalasHapus
  9. oo.. ternyata warnanya alami ya..
    Saya kira itu pake kesumba :D

    BalasHapus
  10. wah enak tuh tahunya...kapan ya bs ke kediri....

    BalasHapus
  11. mirip kayak tahu Bandung ya.. warnanya kuning :)

    BalasHapus
  12. tahunya takwa banget ya mbak :) enak ya rasa tahunya

    BalasHapus
  13. Kl ke kediri ke rmh mbah oleh2nya tahu takwa bt saudara tp kl bt kluarg sndri lbh ska krppok opel sm kripik tahu hehe

    BalasHapus
  14. dulu smepat kpikiran klo kenyalnya tahu kediri karena borak...tapi ternyata enggak ya Mbak?

    #kebetulan ada teman dr kediri, jd kadang dibawain deh tahu taakwa dan gethuk pisang juga...*muka gratisan*

    BalasHapus
  15. wow, tahu ya, favorite ku sob...
    :D

    BalasHapus
  16. nice day :)
    hargailah hari kemaren,
    mimpikanlah hari esok,
    tetapi hiduplah untuk hari ini.
    bagi-bagi motivasinya yaah...

    BalasHapus
  17. maaf n ih mb' bukannya saya mau menjelekan, menurut analisa saya bahwa tahu ini mungkin mengandung bahan pengawet dn sejenisnya, mengandung bahan pengenyal, kenapa saya berani bilang gini, kalau mau lebih jeli coba taruh tahu ini di tempat terbuka, kalau tahu ini alami, tahu ini bakalan di kerubutin lalat, faktanya saya sudah mencoba dan ternyata tak ada lalat yang berani mendekat, kalaupun mendekat lang kabur, ini kalau ada bahan kimianya, tapi kalau nggak ada, berarti tahu ini mengandung bahan kimia.

    BalasHapus
  18. Aaah...pengen nyiciiiip, say apecinta tahu soalnya nih mba hehehe

    BalasHapus
  19. makasih atas infonya sangat meanrik dan artikelnya keren banget
    obat lemah syahwat
    obat asam urat

    BalasHapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)