Terima kasih Allah



Bisimillahhirohmanhirohim..
Aku akan cerita tentang suatu perubahan besar dalam hidupku. Semoga ada hikmah yang bisa dipetik dari tulisan ini ya..

Aku adalah anak keempat dari empat bersaudara #bontot.com :D
Ibuku seorang muslimah, dan bapakku nasrani. Tapi kami berempat sejak kecil sudah diarahkan untuk menjadi nasrani semua. Aku dan kakakku saat SD bersekolah di SD katolik. Kami sudah terbiasa ke gereja tiap Minggu, menjadi petugas di gereja, paduan suara, mudika gereja dan sebagainya. Itu berlangsung sampai kami dewasa. Tapi saat SMP aku pernah mendengar kakak sulungku berdebat hebat dengan bapakku. Dan sebabnya adalah kakak sulungku menjadi mualaf. Saat itu aku juga nggak 'ngeh'..itu masalah pribadi kakakku dan aku tetap pada pendirianku. Tetap rajin ke gereja ikut banyak kegiatan mudika.

Hingga saat aku lulus SMA aku tahu kakakku yang kedua juga menjadi mualaf. Aku juga nggak ngeh. Pikirku itu urusan mereka. Dulu aku memang orang yang cuek, keras kepala, bandel & pembangkang..hahaha..duluuu lhooo..

Saat aku kuliah di luar kota. Aku mulai merasa gamang. Berdoaku hanya jadi rutinitas saja. Di hatiku gak merasa apa-apa. Tapi aku masih bertahan, ada teman-teman yang mengajakku terus beribadah saat itu. Hingga saat aku pacaran dengan seseorang yang sekarang jadi suamiku. Dia juga dari keluarga campuran, maksudku orangtuanya juga berbeda agama. Tapi dia seorang muslim, sholat selalu tepat waktu, pandai mengaji.. tapi saat itu aku juga gak ngeh..pikirku saat itu bukan urusanku kok..haha..

Papito ( panggilan sayang untuk suamiku..hehe ) saat itu sudah menunjukkan keseriusannya. Saat dua tahun usia pacaran kami dia melamarku. Kalau orang melamar pasti kelanjutannya merried doongg..tapi karena saat itu kami berbeda agama jadi saat membicarakan pernikahan ujung-ujungnya malah berantem. Karena waktu itu aku orang yang sangat keras, walau papito orangnya kalem tapi gak tahu aku kok marah terus kalau ngomongin masalah pernikahan yaa..hahaha.. Padahal dia tak pernah sekalipun menyuruhku pindah keyakinan walau aku tahu di lubuk hatinya yang paling dalam dia berharap itu..hehe
Apalagi saat itu ada goncangan hebat dalam kelurgaku. Aku jadi orang yang mudah tersinggung & pemarah. Kalau aku bete udah deeh langsung marah-marah gak jelas gituu.. gue dulu payaahh bangeett deehhh.. hahaha..

Tapi saat ramadhan 2002 aku jadi orang yang lebih kalem dengan sendirinya. Nggak tahu kenapa. Kalau ada orang mengaji aku selalu menyimak walau nggak ngerti artinya. Duduk diam mendengarkan dan hati jadi tenang. Saat kakakku sholat berjamaah dengan keluargnya aku sering memperhatikan. Hati jadi tenang dengan sendirinya.
Lalu aku memberanikan diri bilang pada pacarku kalau aku ingin masuk Islam. Dia yang mengajariku sholat, membaca surat-surat pendek dan mengucapkan salam  saat bertemu dan telepon. Pacarku juga memujiku karena dia takjub melihatku bisa sholat dan membaca surat-surat pendek walau diajarin cuma sehari. Aku juga gak tahu kenapa padahal saat itu aku sudah 'ngeper' duluan lihat bacaan sholat. Apalagi bacaan sholat kan bahasa arab semua mana aku bisa..pasti susaahh bangeett... Saat itu dia cuma bilang baca bismillah dulu ya.. Dan memang jika Allah sudah berkehendak apapun itu pasti diberi kelancaran. Alhamdulillah..
Oya..aku diantar ibuku, tanteku & suamiku..eh masih pacarku saat itu..hehe bertemu Ustad Karim di Mesjid Al-Irsyad Kediri. Disana aku membaca dua kalimat syahadat. Aku juga mendapat nasihat dan hadiah Al Quran dari Ustad Karim ( maturnuwun Ustad..).
Dan tahun 2002 adalah lebaran pertamaku :)

Memang sejak menjadi mualaf aku lebih tenang, bisa lebih kalem, lebih care..kalau dibandingkan dengan dulu jauh banget ya.. Aku dulu 'gedubrakan' banget..kalau marah bisa mengucapkan kata-kata 'ajaib' alias mengumpat hahaha.. Aku dulu juga kurang peduli sama sekitar, kalau gak ada sangkut pautnya sama aku..emaanng guee pikiriinn..hhihi..
Tapi itu dulu lhoo.. Dan Aku sangat bersyukur kepada Allah Swt Dia menjadikan aku lebih baik dari hidupku yang dulu. Allah sangat baik padaku, sangat mengerti aku..

Allah memperhatikan aku dari hal kecil dan mengabulkannya saat aku mengadu. Entah itu jangka yang lama atau pendek tapi Allah selalu memberikan jawaban untukku. Yang mungkin bagi orang sepele yaa.. Bukan cuma masalah rejeki, atau masalah apa sajaa.. Tapi aku dulu punya masalah yang memalukan..maaf nih jadi buka rahasia.. hhmm..kasiih tauu gaakk yaaa... hehehe
Aku kasih tau deehh... sejak aku lulus SMA di ujung jariku ada bintil kecil hitam keras. Mulanya gak 'ngeh' aku biarin aja. Lama-lama kok teman-temannya nongol. Sampai aku lulus kuliah bahkan sampai aku punya anak, bintil kecil itu tumbuh di ujung-ujung jari & telapak tangan. Kata temanku itu namanya mata ikan. Aku disuruh beli obat oles yang katanya bisa nyabut sampai akarnya. Tapi ilang sebentar lalu tumbuh lagi. Apalagi saat itu di televisi ada berita manusia akar..Aku sempat ketakutan pikiranku jadi gak karuan..
Malah kata temenku dengan cueknya.." koen kutilen ta enn..." huhh..memalukan sekali..hahaha... pernah karena jengkel kucungkil sampai berdarah. Dan darahnya susah mampet, ngalir terus..hhhh..
Lalu habis sholat aku mengeluh padaNya.. Allah lihat aku kok kutilen gini..jika Engkau berkenan ya Allah semoga ini bisa sembuh.. aminnnn
Aku sudah pasrah. Aku sudah gak pernah beli obat oles lagi. Tapi 2 hari kemudian bintil yang besar kering sendiri dan copot. Yang kecil-kecil hilang dengan sendirinya. Aku seeneennggg bangeettt... tak henti-hentinya bersyukur kepada Allah.. Setelah bertahun-tahun ditemenin kutil akhirnya lepas juga.. hahaha..
Gak elite banget yaa..kutilen hhhihi.

Itu hanya sebagian kecil pengalamanku. Yang pasti aku sangat bersyukur atas semua yang Allah sudah berikan untukku. Saat aku menjadi mualaf adalah suatu perubahan besar dalam hidupku yang insyaallah menjadi lebih baik lagi.
Harapanku hanya ingin menjadi lebih baik lagi. Terutama dalam keimanan. Aku masih ingin terus belajar tentang Islam, aku juga ingin belajar mengaji, ingin bisa menjadi orang yang lebih bermanfaat untuk sesama. Yang pasti aku ingin jadi muslimah yang sholehah, anak yang berbakti kepada orangtuaku, jadi istri yang sholehah dan juga bunda yang bisa merawat dan mendidik Zidan supaya jadi anak yang sholeh amin ya robalalamin..

Ini hanya sebagian pengalaman hidupku semoga ada manfaat yang bisa dipetik dari tulisan ini. Dan mohon maaf bila ada salah-salah kata yee... :)

Oyaa "selamat ulang tahun untuk mb Noorma FItriana M. Zain" semoga panjang umur, selalu sehat, tercapai semua harapan & senantiasa dalam lindungan Allah Swt amin.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam GiveAway Cah Kesesi AyuTea yang diselenggarakan oleh Noorma Fitriana M. Zain".






24 komentar:

  1. Subhanallah hidayah allah memang selalu dekat, alhamdulillah ikut senang mbak, terima kasih sudah berbagi kisah hebat ini.. semoga tetap istiqomah bersama keluarga..

    Sukses juga GA nya yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya rabb..
      trimakasih mas uzay..
      salam kenal ya.. :)

      Hapus
    2. oia belum kenalan *jabat tangan jarak jauh* panggil Uzay aja ya Mbak hehe...

      Hapus
    3. okey..#jabat tangan jg ^_^

      Hapus
  2. Wahahaha ngikik, gak elit penyakitnya =p
    Inget dulu aku ketombean sampe ke dokter kata temenku penyakitnya gak elit hihihi~
    Semoga menang ya mbak kontesnya \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...jd maluuuu...
      kutiiiilll..hihii
      trimakasih ya mb sukses jg mb una :)

      Hapus
  3. Subhanallah, selamat ya Mbak Enny, Mbak sudah melewati masa2 transisi yang menuju ke jalan yang lebih baik, semoga Allah senantiasa menetapkan Iman dan Islam buat Mbak Enny dan kita semua # AMIN

    Wkwkwkw,,kutilen ?? saya juga punya Mbak tapi di kaki, dan hilangnya pun aneh, gara2 pakai sepatu terlalu kecil , eh kutilnya hilang sendiri sampai sekarang hehehe

    Sukses ngontesnya ya Mbak,, Semoga menang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya robalalamin..
      maturnuwun kang sofyan :)
      btw..ternyata kutil jg suka di kaki ya..hiihi

      sukses jg buat kang sofyan :)

      Hapus
  4. Subhanalloh.. akhirnya hidayah itu sampai juga mbak :-)
    semoga selalu istiqomah :-)

    sukses untu GAnya ya mbak, semoga menang :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya rabb..
      trimakasih..sukses jg ya mb :)

      Hapus
  5. Subhanallah...
    sukses selalu untuk bu enny... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih..
      sukses jg utk ms Lukman :)

      Hapus
  6. Assalamualaikum
    kita punya cerita yang hampir sama
    banyak cerita2 yg terekam dlm tulisanku

    http://www.mediarobbani.com/2012/01/kado-terindah-dari-allah.html
    http://www.mediarobbani.com/2012/01/aku-bangga-menjadi-muslim_15.html
    http://www.mediarobbani.com/2012/02/pesan-terakhir-dan-nasehat-matahari.html

    semoga mbak Enny dan keluarga selalu dilindungi Allah Ta'ala
    salam kenal dan salam sahabat

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam..
      amin..trimakasih ms insan robbani..
      salam kenal yaa...& lgsg meluncurr ke mediarobbani :)

      Hapus
  7. Alhamdulillah ya mbak
    Prosesnya pasti bukan hal mudah
    Semoga keluarga selalu dalam lindungan-Nya. AMin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin ya rabb..
      trimakasih ya sdh berkunjung..salam kenal :)

      Hapus
  8. Subhanallah, selamat atas kehijrahannya mba *walaupun udah telat/lama tp gpp ya :)

    semoga bisa jadi muslimah yang kaffah *jabat tangan*

    BalasHapus
  9. Terharu bunda baca nya, semuga tetep 'ngeh' yaa bund, dek zidan pasti bangga pnya bunda kyak bunda enny deh :D

    eeh kontes yaa, niar belum bikin, huhuhuhuhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin..trimakasih mb niar.. :)
      smg zidan bangga sm emaknya yg srg ngomel ini..hihi

      Hapus
  10. alhamdulillaah
    keren pertama baca asik dengan pengalam-pemgalaman itu dan terakhirnya ituloh bikin ngakak hehehehe :)

    cerita yang keren dan di apik dengan gaya yang ceria dan riang, nah Kakak yang ke 3 bagaimana kabarnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih ms Ardiansyah.. :)
      alhamdulillah kakakku yg ketiga jg menjadi mualaf 3thn yg lalu..tp sdh meninggal setahun yg lalu krn kanker..

      yg bikin ngakak pst gara2 kutil nih..hehehe
      trimakasih sdh berkunjung ya.. :)

      Hapus
  11. Subhanallah.... alhamdulillah... allahu akbar... Benar2 adem banget baca postingan ini. Perjalanan mendapatkan hidayah Allah yg sangat patut kita syukuri bersama. Salam buat keuarga dan si kecil Zidan, ya Bunda Enny.

    BalasHapus
    Balasan
    1. trimakasih ya mas irham..
      salam juga buat klrg mas irham :)

      Hapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)