Ngutang Demi Gaya Hidup?



Saat ini sedang viral berita orang ditagih utang tapi ngeles mulu. Utang bertumpuk hanya untuk gaya hidup agar terlihat kaya, gaya ala sosialita. Naudzubilahimindzalik...
Tapi gak bisa dipungkiri orang-orang seperti itu ada di sekitar kita. Dan saya pernah jadi korban orang-orang kayak gitu. Kadang niat untuk membantu malah kena getahnya.
Saya dan pak suami membantu mencarikan pinjaman. Tapi yang dipinjamin waktunya bayar gak tanggungjawab. Diingetin malah marah-marah. Padahal dulu waktu minta bantuan melas banget, hedeehh...

Kami harus menghadapi debt collector yang menagih utang, padahal uangnya aja kami gak pernah make sama sekali. Boro-boro make, nyentuh aja kagak.
Dan ironisnya ketika uang yang jumlahnya hampir 20 juta itu mandeg cicilannya, orang yang dulu katanya mau bayarin pada lepas tangan semua. Ketika debt collector rajin nagih, ee yang punya utang berangkat umroh!
Disitu saya pengen ketawa sekaligus nangis. Kok ada orang begitu? Kok bisa orang melakukan hal kayak gitu?

Saya sempat marah sama pak suami karena hal ini. Lho? Iya, orang yang minta dipinjemin uang sodara deket pak suami. Awalnya saya sempat nolak untuk ikut tanda tangan pinjem uang di bank. Karena saya tahu model sodaranya begitu, gali lubang tutup lubang mulu. Tapi kata pak suami kasihan, kalau kita yang gak bantu siapa lagi.
Gaya hidup mereka mewah, suka nraktir sana sini, belanja barang-barang bagus. Sebenarnya itu gak masalah buat saya, hak dia. Tapi karena dia punya "tanggungan" lewat saya dan pak suami, saya jadi empet banget.
Dia juga pernah curhat sama pak suami. sempat gak berani pulang ke rumah gara-gara ada beberapa debt collector yang sering nagih ke rumahnya. Utangnya bertumpuk. Saya malah kasihan ngelihatnya.
Sekarang utangnya lewat saya dan pak suami sudah lunas, bukan dia yang bayar. Saya dipinjemi sodara saya yang kasihan melihat kondisi pak suami dan saya yang 'mawut' saat itu karena utang mereka.
Ntar kalau saya dapat uang baru saya kembalikan uangnya.Yang punya utang? Udah gaya lagi dong, udah gak mikir utangnya.

Saya gak pernah mempermasalahkan gaya hidup orang lain, bukan urusan saya. Tapi mbok yo jangan bikin orang lain susah, dong. Rasanya tu gak enak banget hampir tiap hari didatengin debt colector nagih utang yang uangnya saya sama sekali gak tahu bentuknya. Saya juga malu sama tetangga, dikiranya saya yang punya utang. Padahal sepeser pun saya gak make.

Walau kejadian itu sangat gak mengenakkan, tapi saya berusaha mengambil hikmahnya. Ada pelajaran berharga yang bisa diambil. Jangan sekali-sekali ngutang untuk terlihat wah. Buat apa? Ingin pujian? Ingin keren? Tapi hidup jadi gak tenang gara-gara dikejar utang.

Saya orang biasa aja, sederhana. Udah biasa hidup yang biasa-biasa aja. Mungkin juga karena didikan orangtua dan kebiasaan di keluarga saya. Kalau pun 'ada' juga gak perlu ditunjukin orang se-Indonesia supaya semua terpesona. Duh malah maluu..
Yaah tiap orang beda-beda ya. Tapi alangkah baiknya semua langkah yang diambil dipikirkan terlebih dahulu. Supaya hidup tetap aman, nyaman dan tenang. Kalau mau beli sesuatu dipikirkan masak-masak, benar-benar butuh gak? Benar-benar perlu gak? Kalau misal mau ngutang dipikirkan juga ntar bisa bayar gak? Bikin susah diri sendiri dan orang lain gak?

Percayalah rejeki gak akan kemana, Allah lebih tahu kebutuhan kita. Banyak bersyukur, maka nikmatmu akan ditambah oleh Allah.
Utang bertumpuk supaya terlihat wah bukan syarat masuk surga, itu kalau surga tujuanmu.


Dalam riwayat Ibnu Hibban, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memberi nasehat berharga kepada sahabat Abu Dzar. 
Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu berkata,

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata padaku, 

“Wahai Abu Dzar, apakah engkau memandang bahwa banyaknya harta itulah yang disebut kaya (ghoni)?” 
“Betul,” jawab Abu Dzar. 
Beliau bertanya lagi, 
“Apakah engkau memandang bahwa sedikitnya harta itu berarti fakir?” 
“Betul,” Abu Dzar menjawab dengan jawaban serupa. 
Lantas beliau pun bersabda, 
“Sesungguhnya yang namanya kaya (ghoni) adalah kayanya hati (hati yang selalu merasa cukup). Sedangkan fakir adalah fakirnya hati (hati yang selalu merasa tidak puas).” 

(HR. Ibnu Hibban. Syaikh Syu’aib Al-Arnauth berkata bahwa sanad hadits ini shahih sesuai syarat Muslim).

Kalau dua sifat kita miliki yaitu sabar dan rasa cukup (qana’ah) niscaya gak akan ada derita dengan utang yang bertumpuk.


Semoga bermanfaat :)


12 komentar:

  1. bacanya kok bikin jengkel yaaaaaa... kadang ya kebaikan kita bisa dimanfaatkan, mentang - mentang saudara, serba salah :))))

    BalasHapus
  2. Banyak ya kasus seperti itu.
    Ngeluh ga punya duit, melas2 biar dipinjemi, eh besoknya update IG lagi makan-makan di resto.
    Kalo nuruti keinginan ga akan pernah puas emang mbak.

    BalasHapus
  3. Mba, I feel you...
    Ada kerabat suami yang kek gini. Entah kepada siapa tuh mau pamer gaya hidup. Lha orang-orang disekitar juga tahu kalau orangnya suka ambil cicilan, pinjem uang kerabat.
    Kadang aku berpikir kenapa sih nggak hidup apa adanya. Biar bisa tidur pules tanpa sibuk cari alasan kalau didatangi debt collector. Tanpa sibuk cari pinjaman lagi.

    BalasHapus
  4. Aku mendingan ngak punya dari pada ngutang mbak.

    BalasHapus
  5. nah itulah barang konsumtif selalu bikin orang tergiur ya, krn gak punya akhrinay ngutang

    BalasHapus
  6. di sekitarku juga banyak mba, malah sodara ding ada.
    Keselnya tuh pas ditagih dan bilangnya gak ada uang malah pamer foto lagi makan di restoran mewah.
    Bertemu orang-orang seperti itu akhirnya jadi pelajaran aja.

    BalasHapus
  7. Samaaa, Mbak. Saya juga ga masalah dengan gaya hidup orang lain. Mau beli iphone tiap keluar model terbaru juga gapapa asal jangan ngutang ke kita. Susah kalau hidup BPJS. budget pas2an jiwa sosialita.

    BalasHapus
  8. Halo mbaa. Aku juga kadang heran dengan gaya hidup yang wow tapi teryata ngutang. Lalu pas ditagih malah menghindar. DUuh.
    Aku ngalamin nih mba. SOdara pinjam uangaku, aku kasih karena kasihan. Tapi sejak Juni aku tagih katanya ngggak ada uang buat bayar. Haduuuhhh tuh kan jadi curcol :(

    BalasHapus
  9. kesel banget mba yang make sapa yang bayar sapa bener2 ga tau diri tuh hahaha..*emosi*

    BalasHapus
  10. iya. emang udah pasti janganlah berhutang cuma buat gaya2an. tapi yang juga gak kalah penting, jangan pernah ngebantuin orang untuk berhutang. walaupun merasa kasian tapi kalo ngebantuin orang untuk berhutang itu gak menyelesaikan masalah tapi malah menimbulkan masalah baru. karena ngasih pinjeman itu sama aja bikin orang itu jadi tambah males dan mikir kalo dia bisa gampang kok dapet pinjaman jadi buat apa kerja. ya gak... :)

    BalasHapus

* Komentar yang mengandung unsur SARA, provokasi, judi & pornoaksi tidak akan ditampilkan.
Terimakasih sudah memberikan komentar yang baik :)